Monday, May 31, 2010

Dentuman Rasa: Sumpah

“This is a curse!” Keras nadanya saat meluahkan rasa yang terpendam dalam jiwa secara tiba-tiba.

Aku membulatkan mata, terkejut saat mendengar kata-katanya. Tiba-tiba sahaja dia berkata begitu, entah dari mana dia mendapat kekuatan untuk menghina dirinya yang padaku sempurna. Kalau diamati, tiada apa cacat-cela pada wajahnya.

Aku menggali sedalamnya akal fikiran ini untuk membuang segala sumpahan yang diciptanya sendiri. Mata putihnya sedikit merah, menahan air di kelopak mata yang bisa tumpah bila-bila masa sahaja. Aku merenung tajam matanya, tidak pernah sekali dalam hidup aku mendengar kata-kata sedemikian.

“Ini bukanlah sumpahan, tetapi anugerah yang tidak ternilai, nikmat yang Allah kurniakan kepada semua umat manusia. Tidak pernah ada manusia yang sempurna.” Hujahku yang pertama terpacul dari mulutku.

Dia diam, tidak yakin dengan hujahku mungkin. Mungkin hujahku klise padanya, jawapan-jawapan sedemikian sudah biasa didengar dari orang-orang sekeliling.

“Anugerah ini pinjaman Allah. Satu hari nanti, akan kita pulangkan semua. Ia akan diambil sedikit demi sedikit, sama ada kita dalam sedar atau tidak.” Dia masih diam membisu saat mendengar hujahku yang kedua, lirik matanya bisa menggambarkan yang dia belum yakin dengan hujahku itu.

Pantas aku teringatkan besi yang tertanam di pipi kiri dan tulang keliling mata kiri ini, taksub dengan kurniaan Allah. Aku mendengus perlahan terkenangkan kemalangan yang menginjak kesetengah tahun berlalu. Pinjaman itu hanya setakat hari itu

“Yang ini,” Lantas jari telunjukku mengarah ke pipi kiri.

“Dan yang ini,” kularik jariku ke bahagian kelopak mata kiri pula.

“Semua ini adalah nikmat yang sudah di tarik balik.” Bibirnya masih terkancing rapat. Aduh, sukar benar mahu meyakinkan dia akan takdirnya.

“Dan yang ini juga.” Aku tertawa kecil saat menunjukkan rambutku yang semakin menipis, antara aset yang aku selalu bangga-banggakan dulu.

“Semua ini nikmat dan anugerah pinjaman Allah. Sampai masa, akan kita pulangkan kepadaNya semula. Bersyukur dengan apa yang ada.”

Tiada sepatah perkataan pun keluar dari bibirnya selepas sumpahan yang ditunjukkan kepadaku. Sekadar senyuman kecil yang diukir dari bibirnya. Mungkin sekadar mahu menggembirakan aku dengan hujahku yang klise. Aku kehilangan kata-kata. Pantas, hujahku yang terakhir aku keluarkan dari peti minda ini.

“Jangan beranggapan kekurangan pada diri kamu itu adalah sumpahan, tetapi keunikan yang Allah kurniakan kepada kamu yang tidak ada pada oranglain.”

Aku diam menanti reaksinya. Dia tertunduk akur kini dengan hujahku. Sesungguhnya bukan mudah mahu meyakinkan dia, lantas dia mengukir sebuah senyuman. Aku yakin, senyuman itu ikhlas, hadir dari hatinya yang tulus.

4 comments:

jane said...

sumpahan yang kekal...

siapa kita untk persoalkan?
hny hamba yg hina;(

ruby chai said...

kite xde hak ntuk p'soalkan..
akal yg waras,fkiran yg pantas...dapat ciptakan metafora yg lbh padat n tepat..ciptaanNya sume indah2..
bgus...n3 yg hebat..
kalah saya...hehehe

m.a.p.i.e [ Ku sEnDiRiAn] said...

btol2...

Kos Serani said...

Hamba terasa bagai membaca sebuah karya cerpen bila membaca entri tuan hamba kali ini, syabas.