Sunday, August 22, 2010

Loro: Chendana Episod 4


Tajuk : Chendana
Penulis : Faizal Sulaiman
Cerita ini juga boleh dilayari di Seindah Dunia Kita (Klik Sini). Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8.08 malam. Jilbab Episod 5 akan disiar pada 24 Ogos 2010.

Chendana (Episod 4)

Hujan renyai-renyai mengiringi perjalanan mereka ke Pelita, kampung halaman Samira. Tatkala Vios hitam milik Asyraf membelok ke pekan Larut, bandar kecil yang menghubungkan penduduk Chemaran dengan bandar Kuala Kelam. Asyraf kelihatan tenang sambil menghidupkan signal disebelah kanan sebelum membuat lencongan selamat.
“Awak macam mana?”, soal Samira masih dengan cardigan belangnya, cuba melawan rasa kesejukan penghawa dingin yang menggigit. Asyraf tersenyum menyerlahkan alur dagunya yang nampak sangat tergoda.
“Macam mana apa, ni?”, tanya lelaki itu semula sambil memalingkan wajahnya sedikit-memandang rona kekasih hati. Samira tersenyum nipis seterusnya memandang cermin kereta yang sudah dibasahi hujan renyai-renyai.
“Iyalah pasal awak. Novel ‘Ariana ke Bulan’ tu macam mana? Sudah siap ke?”, bisik gadis itu lembut sambil mengiraikan rambutnya yang panjang. Asyraf walubagaimanapun diam, bagai enggan menjawab pertanyaan Samira.

“Tak ada apa yang hendak diperkatakan. Awak faham-faham sajalah. Jalur cerita Ariana tu bukan kegemaran saya. Agak sukar kalau saya nak menghayatinya dan menyiapkannya dalam tempoh masa yang singkat”, ulas Asyraf panjang lebar sebelum melihat seimbas susur keluar ke bandar Kuala Kelam yang berjarak dua puluh lima minit ke Pelita. Samira mengangguk perlahan sambil mencuri pandang ke arah raut serius kekasihnya. Ada garis kekecewaan jelas terpancar tetapi seakan disembunyikan dengan nyata oleh Asyraf.
Samira cuba menjadi ingin tahu.
“Awak ada masalah ke?”, gadis itu bertanya sebelum disambut dengan senyuman memujuk Asyraf. Dia menggeleng-geleng bagai berkata tidak.
“Tak ada apa-apa lah. Saya cuma bimbang kalau-kalau cerita fiksyen macam Ariana tak boleh dijual di pasaran. Awak faham faham saja pasaran novel sekarang. Kisah cinta saja yang berlambak. Sudah pembacanya begitu. Kita kena ikut, kan?”, lelaki itu bersuara dengan yakin sebelum menekan breknya perlahan akibat lampu isyarat sudah bertukar merah.
“Itu saja?”, Samira bertanya jelas. Dia berpaling kemudiannya menghadap wajah serba salah kekasihnya Asyraf. Lama jugalah Samira merenung dan ternyata Asyraf kalah dengan perasaannya sendiri.

Kalaulah kau tahu gelodak rasa yang aku alami sekarang ni, Mira. Aku tak mahu dicap gagal dalam hidup. Apatahlagi sebagai salah seorang penulis paling laris, dan pernah menghasilkan sebuah mahakarya beberapa tahun lepas. Aku sukakan kerjaya menulis novel ini. Aku sayangkan nya lebih dari sendiri. Tapi, siapalah yang mampu melawan takdir Ilahi. Aku kalah dengan percubaan beraniku sendiri. Aku tewas dengan jalur cerita sains fiksyen yang aku karang lewat setahun lalu. Aku sedar aku telah mengambil risiko dan sesalan itu aku tanggung sehingga kini. Aku gagal menjadi yang terbaik, malah karya ku itu dihentam pemerhati sebagai karya yang tiada nilai moralis, tepu, menjengkelkan, malah dianggap merosakkan minda pembaca!

Itulah yang aku alami sekarang, Mira. Dan jika aku luahkan pada kau pun, kau takkan faham. Apa yang kau faham tentang penulisan ni? Tahukah engkau, aku rengsa setiap kali mencari idea terbaik-cuba menandingi mahakarya terdahulu?

“Kanda jangan ingat adinda tidak tahu!”

Bisikan lembut itu terkeluar dari dua ulas bibir Samira. Seminit kemudian aroma Lavender Ambi Pur berganti haruman melur dan kemboja yang silih berganti. Wangian itu bagai menyucuk-nyucuk rongga pernafasan Asyraf.
Lelaki itu sedar dari lamunannya, sekaligus memandang ke arah tempat duduk disebelahnya. Samira tunduk merenung kedua jari jemarinya yang halus.

“Kanda usah khuatir. Adinda akan senantiasa bersama Kanda”

Asyraf merasa pelik sebelum menghidupkan signal untuk memberhentikan keretanya disebuah pohon yang besar ditepi jalan. Hujan lebat turun serentak dengan itu sebelum kelihatan lampu sorot pelbagai jenis kereta bersimpang siur membelah deraian rahmat Tuhan itu.

“Mira..Mira okey ke?”, bisiknya perlahan sambil menggoncang-goncang sedikit bahu kekasihnya itu dengan perlahan. Samira diam membatu. Nafasnya turun naik mendadak-seperti lelah. Seketika, kedengaran suara halus dari kerongkong perempuan itu seperti sedang ketawa mengilai.

Heeee hee hee heee hee hee hee hee hee hee hee hee

Sungguh. Bulu tengkuk Asyraf mulai meremang tidak menentu. Tetapi demi mengenangkan Samira itu kekasihnya, dia cuba memberanikan diri.
“Mira..Mira”, dia menyentuh sedikit bahu gadis itu sebelum Samira mengangkat wajahnya lantas memandang Asyraf dengan bengis. Sekitar dahi dan kedua belah pipinya kelihatan ngeri-dengan torehan dan kesan terkupas-kupas berdarah dan benang-benang hitam yang dijahit masih melekat di celah daging yang tertoreh. Kedua bibirnya nampak kering waima kedua belah matanya membuntang dengan sinaran merah menyala!

Samira dengan wajah menakutkan itu bingkas bangun, menghulurkan kedua tangannya , lantas mencekik batang leher Asyraf dengan kuat sehingga lelaki itu sukar untuk benafas.
“Dinda..dinda tahu..apa..yang..bermain-main difikiran..kanda!”, pekik Samira dengan suara parau. Matanya semakin membesar dengan cahaya merah yang menakutkan!

“Herrrr…Kanda adalah kepunyaan dinda!”, pekiknya tidak keruan lagi sebelum Asyraf menolak gadis itu dengan sekuat tenaganya. Samira terdorong kebelakang.

“Allahuakbar!!! Allahuakbar!!! Allahuakbar!!!!”
Asyraf bertakbir sebelum kelihatan satu cahaya merah menyala keluar dari tubuh gadis itu lantas membuatkan Samira tidak sedarkan diri. Serentak dengan itu juga, haruman kemboja dan melur yang menyucuk rongga hidungnya menghilang bagai dibawa angin.

Ya Allah, apakah tadi! Apakah “benda” merah tadi?!

Tanpa berfikir panjang, Asyraf lekas menyambung pemanduan pacuan empat rodanya terus ke Pelita. Tempat yang mungkin.. menjadi titik permulaan buat segala-galanya.

Hujan renyai berhenti tepat jam empat setengah petang, tatkala Hajar, adik perempuan Samira menyambut kepulangan kakak dan bakal abang iparnya dengan mesra. Samira yang nampak seperti pening-pening lalat cuba tersenyum dan seakan ingin bertanya Asyraf apa yang membuatkannya tiba-tiba sahaja tidur tidak sedarkan diri.
“Mak ada dekat atas. Baru lepas baca Al Quran”, jelas Hajar dengan rajinnya membawa beg galas Samira dan Asyraf ke atas rumah.
“Mak..oh mak. Mira balik ni”, jerit gadis itu dengan penuh rasa gembira sebelum kelihatan seorang wanita tua, sedang bertelekung tersenyum mesra ke arahnya. Masih membimbit Tafsiran AlQuran kepunyaannya, dia menyambut salam anak perempuannya dengan penuh rasa sayang.

“Ustazah sihat?”, soal Asyraf sambil disambut senyuman nipis Ustazah Jamilah. Dia tidak menjawab sebaliknya terus ke ruang bilik nya untuk bersalin pakaian. Asyraf menghembuskan nafasnya berat.
“Emak awak macam tak suka saya, je”, rungut lelaki itu perlahan sambil disambut senyuman memujuk kekasihnya. Dia merenung Asyraf dalam-dalam.
“Awak ni. Mak tu sekejap je tak sukanya. Lama-lama kang sukalah! Lagipun, saya yang nak kahwin dengan awak. Bukan dia”, ujar Samira perlahan sebelum menyuruh Asyraf ke bilik tetamu untuk berehat.

Samira duduk di atas kerusi ruang tamunya. Sedang matanya hampir sahaja terlelap, kelihatan adik perempuannya Hajar sedang menatang dulang berisi sirap ais dan potongan kuih ketayap. Usai menghidang, dia melilau-lilau mencari kelibat Asyraf.

“Abang Asyraf mana, kak?”,gadis berusia sembilan belas tahun itu bertanya kakaknya.
“Ke bilik tetamu. Kejap-kejap lagi dia keluarlah agaknya”, jawab Samira bena tak bena.
“Pasal mak ke?”, soal budak perempuan itu ingin tahu.
“Pasal mak?”

Hajar tersenyum penuh erti.
“Saya ternampak mak macam senyum tak senyum saja bila abang Asyraf nak salam dia. Dia masih tak suka dengan abang ke kak?”, soal Hajar ingin kepastian. Samira menjungkit bahu tanda tidak tahu. Hajar kemudiannya menyentuh jemari kakaknya, cuba menenangkan hati gundah Samira.

“Entah-entah mak tak suka dengan abang Asyraf agaknya”, bisik Samira telus kepada adik perempuannya. Hajar menyungging senyuman nipis.
“Akak jangan cakap bukan-bukanlah. Mak tu jarang tak suka pada orang. Takkan akak tak kenal mak kita tu”, tutur adik perempuannya kemudian mengurut-urut jemari kakaknya. Seketika, wajah Hajar berubah. Bagai ada satu kebimbangan nyata sedang menyelubungi jiwa kacau budak perempuan itu.

“Kenapa ni, dik?”, soal Samira perlahan, kemudian lekas memandang wajah gelisah adik perempuannya. Hajar serasakan enggan untuk bercerita, tetapi paksaan dari rona ingin tahu kakaknya, dia lelah jua.
“Saya rasa mak dah nyanyuk, kak. Asyik cakap sorang-sorang saja”, jelas budak perempuan itu sebelum memandang wajah kakaknya untuk diminta mengerti. Samira bagai tidak percaya.
“Kau biar betul, dik?”
“Betul,kak! Hajar nampak dengan mata kepala Hajar! Dia ada sebut nama…ya..nama…Chendana!”
Samira bagai terpempan.
“Chendana?”, soalnya ragu-ragu sambil memerhatikan wajah mengiyakan adik perempuannya sebelum bertanya sendiri.

Siapa Chendana???


Bersambung...

2 comments:

MissNera said...

gilos... meremang baca n3 yang ini.. =]

Nazz@Purple said...

semakin best..