Monday, May 18, 2009

Bab 4: Rahsia

Pagi itu Amir terasa kebas tangan lagi. Tidak dapat dipastikan kenapa dengan tangannya. Cuma terasa sedikit kebas apabila dia bangkit dari tidurnya. Ada kesan lebam di ibu jari tangan kanannya. Dia diamkan sahaja.

Tak pernah pula dia memberitahu neneknya akan hal itu. Sesuatu yang sangat sukar difahami oleh Amir. Telahannya, mungkin dia tersalah tidur. Sekadar menyedapkan hatinya sahaja. Lebam di ibu jari kanannya yang membuatkan dia sedikit keliru. Entah dari mana datangnya.

Sudah lebih sebulan begitu dan sudah lebih dua bulan juga dia duduk di kampung bersama neneknya. Terlalu cepat masa berjalan. Mak, ayah, abang dan kakaknya Baru dua kali datang menjenguknya.

Selama dua bulan itu, tidak banyak benda yang dilakukan. Siang hari dia akan ke sekolah manakala malamnya pula dia akan membuat kerja sekolah dan juga mengulangkaji pelajaran. Walaupun dia tidak pandai, tapi dia perlu terus berjuang.

Cuti hujung minggunya banyak dihabiskan dengan menemankan neneknya bercucuk tanam sayur di belakang rumah. Kalau tidak pun, dia menemankan neneknya membersihkan halaman rumah.

Petang pula, dia banyak menghabiskan masa dengan pemuda-pemuda kampung yang melepak di pondok bas jalan berhampiran jalan besar. Malam minggunya dihabiskan dengan bermain badminton.

Kelapa sawit yang ada di kebun belakang dan kebun baroh sudah lama pakcik yang ambil alih. Hujung bulan pakciknya akan mengambil upah memotong dan mengutip hasil. Bakinya akan diserahkan kepada neneknya. Itulah sumber pendapatan neneknya.

Amir meletakkan beg galasnya di atas kerusi. Sedikit peluh memercik di dahi. Bajunya sedikit basah tetapi tidak ketara. Tempat meletak motosikal di kawasan sekolahnya agak jauh dari kelas. Kemudian dia harus mendaki tangga ke tingkat empat. Di situlah kelasnya. Memang sedikit memenatkan.

Dia melabuhkan punggungnya di atas kerusi sambil mengambil sehelai sapu tangan untuk mengelap peluh yang memercik di dahinya. Disapunya dahi yang luas itu, terus ke bahagian hidungnya yang mancung. Pipinya yang sedikit berjerawat remaja itu juga tidak ketinggallan. Dagunya yang runcing turut disapu juga. Yang terakhir sekali lehernya yang jinjang. Sapu tangannya basah dek peluh.

Di sikat kemas rambutnya berbelah tengah yang tadi sedikit serabai akibat topi keledar yang dipakainya. Bisa cair mata yang memandang.

Menjadi kebiasaannya pada pagi hari dia akan mengemas sedikit mejanya.

“Apa ke benda ni?” Kehairanan Amir. Dia terperasankan sekeping nota di dalam laci mejanya tatkala menjenguk ke dalam laci mejanya itu.

Tanpa berlengah, Amir terus membuka lipatan surat bersaiz A4 itu lalu dibacanya.

“Entah apa apa entah.” Selesai membacanya, Amir melipatkan surat itu dan meletakkannya semula di dalam laci meja. Sememangnya dia tidak mengambil endah surat-surat sebegitu.

Sampai di kelas pagi itu, Azim terlihatkan Amir meletakkan sekeping kertas yang telah dilipat dengan kemas ke dalam laci meja Amir.

“Apa ke benda tu?” Azim bertanya seraya meletakkan beg yang sedang di sandangnya di atas kerusi.

“Entah, aku pun tak tahu. Malas nak ambil port.” Amir terus keluar dari kelas meninggalkan Azim.

Azim mencebikkan bibirnya sahaja. Sambil menggeleng-gelengkan kepala. Dia tahu sebenarnya ada sesuatu yang Amir sorokkan. Tapi dibiarkan sahaja.

Mungkin perkara sebegitu tidak penting untuk diberitahu. Amir seorang yang kurang gemar bercerita tentang kisahnya atau berkongsi apa-apa masalah.

Loceng dibunyikan, masa untuk perhimpunan pagi. Sememangnya itu adalah rutin harian sekolah. Setiap pagi akan ada perhimpunan kecil.

Sekeping kertas sedikit pun tidak mengganggu tumpuan Amir. Dibuangkan sahaja perasaan ingin tahu itu.

Selepas rehat, Amir menerima sekeping lagi surat. Letaknya di dalam laci meja juga.

Surat itu dibiarkan begitu sahaja oleh Amir. Dia sememangnya tidak ambil kisah dengan surat-surat sebegitu. Tapi perkara yang menarik perhatiannya di situ adalah bagaimana secret admirenya mengetahui peristiwa di dalam bas dua bulan lepas.

“Bongok.” Nafas Amir dihela panjang. Sekadar berhenti di situ sahaja.

“Kau cakap dengan siapa tu Amir?” Carut Amir menarik perhatian Azim.

“Minah gila mana entah hantar surat. Konon nak jadi secret admire. Aku mana la layan benda-benda macam ni.”

Azim diam sahaja sambil memerhatikan gelagat kawan yang duduk disebelahnya sejak dua bulan lalu. Tiada apa yang berubah pun. Pemendam.

Sepasang mata memerhatikan dari jauh. Sedikit kecewa dari kaca mata itu. Yang pasti dia tidak akan patah semangat.

*******************************

“Cik Auji binti Samsul, Kau ada nampak apa-apa tak pagi tadi?” Anis bertanya dengan wajah yang penuh tanda tanya.

“Nampak apa Cik Nur Anis binti Alias?” Pelik Auji bila Anis bertanya sedemikian.

“Tak ada apa lah Cik Auji binti Samsul.” Anis mula membuka bukunya. Dibiarkan sahaja Auji dengan wajah sedemikian.

8 comments:

Cik Wanie said...

ala,
bilalah nama i nak kluar nie,
dah lama tunggu tau,
dah berjanggut i nie,
majuk 4 saat..

4




3




2




1



hik hik hik hik

Max J. Potter said...

chapter ni kurang kick sikit. ayat2 dlm surat tu pun tak berapa mantap. but an amusing read, nevertheless. inform nani nanti tau, bile next chapter dah keluar! thank you!

El-Zaffril said...

Cik Wanie: Hurm, sabar la... save the best for the last ok... Pening I nak masukkan semua character bloggers tau... silap plak mak bapak diorang bukan blogger... nenek dia pun bukan blogger...

Nani: Yer ke... tak ape... mungkin bosan sikit chapter ni... tidak mendebarkan.... takde element kejutan... macam bleh agak je Miss J tu sape kan... tapi tunggu

amir said...

heheeeeee

cannot wait laa!!!

El-Zaffril said...

Amir: Wait La... khamis ni keluar lagi satu chapter... tengah cari masa nak menulis ni... Hua hua hua... Chapter 6 tak sempat nak tulis lagi

Nur Farhana said...

Ke hadapan encik zaffril. Blhkah saya mnjadi secret admirer anda.. Cukuplah skadar saya mprknalkan diri sy sbagai Nur Farhana Abdullah.. Jgn dicari mana ltaknya saya, kerana saya sudah duduk bersantai selesa di dalam hatimu.. Wah.. Malatop ayat-ayatku.. Jgn marah encik zaffril.. Hee.. =p

Next chapter.. Heehee.. =)

El-Zaffril said...

Farhana: Akan saya jadikan kamu...

ZaaRz said...

Haha.. macam cerita aku masa sekolah2 dlu jek. dapat letter, buang terus... :P tapi budak Amir ni bagus, baca dulu.. ;P

okay2, sambung lagi..